Perkembangan Anak 2/3 Tahun

Mendidik anak adalah tanggungjawab ibu bapa. Pendidikan yang bersesuaian dengan perkembangan fizikal, mental, emosi, sosial dan rohani adalah amat penting. Jadi untuk memastikan Kila dan Kimi mempunyai perkembangan yang betul mengikut faktor usia, ibu pun buat beberapa kajian tentang perkembangan anak 2 tahun dan 3 tahun. Di blog ini ibu paparkan hasil dari pembacaan ibu untuk dikongsikan dengan ibu2 yang mungkin mempunyai anak yang seusia anak2 ibu.

PERKEMBANGAN FIZIKAL 
1. Sangat aktif, suka berlari dan melompat. Sekiranya berkemungkinan, ibubapa perlu menyusun atur rumah agar ada ruang yang membolehkan anak- anak bergerak tanpa rasa bimbang berlaku kemalangan dan kecederaan. Membawa anak ke taman permainan adalah satu langkah yang bijak. Di situ anak-anak dapat melakukan berbagai-bagai aktiviti fisikal di bawah pengawasan ibubapa.
2. Anak-anak di tahap ini belum dapat mengawal pergerakan otot-otot, sehingga mereka tidak dapat duduk diam dalam jangkamasa yang terlalu lama. Jadi, sia-sia saja kita meminta mereka duduk diam. Yang lebih baik ialah membiarkan mereka meneroka persekitaran sambil kita mengawasi mereka.

Catatan: Perkembangan ini memang sangat ketara dengan Kila dan Kimi, Suka sangat berlari dan melompat. Kadang2 sampai jatuh dan luka. Kila dan Kimi suka dengan permainan “pretending”.. Kadang2 melompat seperti katak, arnab, kuda dan macam2 jenis binatang.

PERKEMBANGAN MENTAL 
1. Daya konsentrasi sangat pendek dan mudah merasa jemu..
2. Rasa ingin tahu anak-anak di tahap ini sangat tinggi. Ibubapa perlu mengambil kira jenis alat permainan yang hendak dibeli. Permainan yang sesuai ialah permainan yang merangsang kreativiti anak-anak selain harus menarik dan tidak mudah rosak, Ajar anak menggunakan pancaindera (mendengar, melihat, menyentuh, mencium dan merasa). Libatkan sebanyak mungkin pancaindera anak dalam aktiviti seharian mereka misalnya: mendengar bunyi binatang, membawa mereka ke taman untuk melihat berbagai jenis haiwan dan sebagainya.
3. Perbendaharaan kata mereka masih terbatas di tahap ini. Gunakanlah kata-kata yang sederhana dan konkrit, baik ketika bercerita ataupun ketika bercakap dengan anak-anak. Jangan menggunakan perkataan yang abstrak misalnya: tanggungjawab, keselamatan, kebenaran, keadilan dll. Adalah lebih baik menggunakan perkataan yang disertai dengan contoh-contoh kehidupan seharian.
4. Pemikiran anak-anak di tahap ini sebenarnya lebih cepat berkembang berbanding dengan kemampuan untuk bertutur. Sebab itulah anak-anak sering didapati tergagap-gagap ketika bercakap. Ibubapa harus peka terhadap situasi ini dengan menunjukkan perhatian dan kesabaran. Bersedia untuk menjadi pendengar tanpa tergesa-gesa ataupun memaksa anak bercakap dengan lebih cepat.

Catatan: Setakat ini perbendaharaan kata Kila dan Kimi baik. Kimi memang suka bercakap dan kadang2 ibu pun malas nak layan. Asyik bertanya itu ini. Kila dah pandai dua bahasa, ada perkataan yang Kila dah tahu dalam bahasa malaysia dan inggeris. Contohnya: Kuda-horse.Jadi ibu memang tiada masalah berkomunikasi dengan Kila dan Kimi. Selalunya yang gagap tue Kimi. Sbb ibu perasan bila KImi nak cakap sesuatu, dalam fikiran Kimi ada benda lain yang Kimi nak cakap lagi. Orang suka bercakap, mmg macam tue…

PERKEMBANGAN EMOSI 

Menyukai suasana yang sudah dikenali dan takut pada suasana baru atau orang asing. Sekiranya anak sentiasa dibawa bergaul dengan orang sekeliling, perasaan takut lama kelamaan akan hilang.

Catatan: Kimi memang bermasalah dengan orang yang baru dikenali. Pemalu sangat2. Kila ok ajer. Mudah dapat kawan. Tapi Kila memang tak suka kalau dapat kawan yang terlalu nak rapat dengan Kila. Biasanya kalau ada kawan2 Kila yang asyik ikut Kila kemana Kila pergi, nanti Kila akan datang kat ibu cakap Kila takut… Mungkin Kila tak selesa kalau ada orang yang terlalu suka Kila.

PERKEMBANGAN SOSIAL 
1. Sifat dependent masih tinggi, namun kadang-kadang anak juga ingin menonjolkan sifat kemandirian. Biarkan anak melakukan sesuatu yang mampu ia lakukan sendiri.
2. Egocentric. Anak-anak di tahap ini cenderung memperlakukan kanak-kanak lain yang sebaya dengannya sebagai suatu benda dan bukan sebagai individu. Ia belum boleh bermain “dengan” kanak-kanak lain dalam arti kata yang sebenarnya. Oleh itu, ketika bermain dengan kanak-kanak lain, perlu ada pengawasan dari orang dewasa supaya tidak terjadi keadaan di mana anak kita akan menyakiti anak-anak lain.
3. Suka mengatakan “tidak” dan memang dalam usia ini anak bersikap “menentang”. Selain itu anak juga seringkali “menguji” persekitaran dan orang-orang di sekelilingnya. Anak-anak perlu mengetahui apa yang boleh dan tidak boleh dilakukannya. Tingkah laku mereka itu pada hakikatnya merupakan suatu usaha untuk mengetahui apa yang boleh atau tidak boleh dilakukannya. Oleh karena itu ibubapa harus tegas, jika perlu, berikan hukuman yang sesuai dengan tahap umur mereka bagi kesalahan yang dilakukan supaya mereka tahu bahwa yang dilakukannya adalah salah.

Catatan: Mengenai perkataan “tidak” atau bagi anak2 ibu, perkataan yang selalu diucap adalah “No”.. memang setiap hari ibu dengar. “No, this is my toys”…. So, bila keadaan dah sampai Kila dan Kimi bergaduh.. Ibu yang ayah kena buat time out.. Hukumannya duduk dalam bilik sampai Kila dan Kimi tenang dan boleh main sama2.

PERKEMBANGAN ROHANI (SPIRITUAL) 
1. Meniru tingkah laku orang dewasa, Sikap dan tingkah laku ibubapa harus membuat mereka memahami tentang ajaran Islam. Bermakna setiap perbuatan kita harus dikaitkan dengan ajaran Islam, seperti solat, berdo’a sebelum makan, membaca bismillah sebelum membuat sesuatu dll.
2. Anak juga berkembang dari segi rohani. Oleh itu, ibubapa perlu menolong mereka untuk menyedari tentang kewujudan Allah dalam setiap aspek kehidupan. Dengan demikian mereka akan belajar bahwa sekalipun Allah tidak dapat dilihat tapi Allah ada. Bermakna dalam setiap aktiviti kita seharian, ibubapa perlu mengaitkannya dengan kewujudan Allah.

Catatan: Alhamdulillah, Kila dan Kimi dah tahu baca doa makan, doa tidur dan doa masuk tandas. Ketiga2 doa nie ayah yang ajar. Walaupun setiap kali baca doa ibu dan ayah still kena betulkan tapi bagi ibu ini sudah mencukupi. Thank you, Ayah.Kila dan Kimi juga dah tahu lepas makan kena ucap Alhamdulillah.

AKTIVITI YANG SESUAI UNTUK ANAK-ANAK DI TAHAP INI 
Secara fizikal, anak-anak yang berumur antara 2-3 tahun adalah anak yang suka bergerak, berlari, melompat, memanjat dan tidak boleh duduk diam untuk jangkamasa yang lama. Namun mereka cepat letih karena otot-otot belum berkembang dengan sempurna. Mereka belum dapat melakukan pekerjaan yang rumit. Ibubapa perlu menyediakan aktiviti dan permainan sederhana yang dapat anak-anak lakukan. Berikut adalah beberapa aktiviti yang Kila n Kimi selalu lakukan. Kila dan Kimi paling suka melukis. Banyak perbezaan antala lukisan yang Kila dan Kimi lukis dari umur 1 tahun, 2 tahun dan 3 tahun.

1. PERMAINAN BLOK 
Gunakanlah blok-blok kayu/plastik, dan ajaklah anak-anak untuk menyusun blok-blok tersebut menurut imajinasi mereka sendiri. Biarkan mereka membuat bentuk menurut keinginan mereka, Permainan ini selain dapat merangsang perkembangan otot-ototnya, juga dapat membantu meningkatkan daya imajinasi mereka.

2. PUZZLE 
Puzzle adalah permainan yang menyusun suatu gambar atau benda yang telah dipecah dalam beberapa bahagian. Jangan menggunakan puzzle yang terlalu rumit, tapi gunalah yang sederhana yang terdiri dari 5-10 keping, sehingga anak-anak dapat menyusun
dengan mudah.

3. MELUKIS
Sediakan kertas dan crayon dan biarkan anak-anak membuat gambar dan contengan menurut imajinasi mereka, walaupun pada tahap umur ini biasanya anak-anak masih belum melukis dengan sempurna.

4. MENAMPAL 
Gunakan gambar-gambar sederhana yang telah dikenali oleh anak, misalnya meminta anak menampal “mata ikan” pada tempat yang sesuai. Boleh juga diberikan beberapa keping gambar dan minta anak menampalkan mengikut keinginan mereka sendiri, misalnya gambar
seorang gembala, seekor anjing, dan 3 ekor anak lembu serta sekeping kertas hijau berbentuk padang rumput yang luas. Aktiviti ini boleh juga disertai dengan aktiviti mengira. Selesai menampal gambar ajaklah anak mengira jumlah anak lembu, anjing dsbnya.

5. MEWARNA 
Sediakan kertas dengan gambar di atasnya, pensil warna, atau crayon. Mintalah anak-anak mewarnakan gambar tersebut. Walaupun mereka belum dapat mewarna dengan sempurna, tapi aktiviti ini dapat melatih kepekaan mereka terhadap warna.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: